Selasa, 20 November 2012

Metode Harga Pokok Proses

METODE HARGA POKOK PROSES

Metode pengumpulan biaya produksi berdasarkan departemen atau pusat biaya dinamakan metode harga pokok proses (process costing). Metode harga pokok proses biasanya digunakan oleh perusahaan yang menghasilkan produk yang sama (homogen) dan melalui serangkaian proses yang sama.

A. Karakteristik Metode Harga Pokok Proses
Dalam perusahaan yang memproduksi produknya secara massa, karakteristik produksinya antara lain adalah produk yang dihasilkan merupakan produk standard dan sama setiap bulan.
Metode pengumpulan harga pokok proses memiliki karakteristik sebagai berikut:
1. Sifat produksinya terus menerus;
2. Pengumpulan harga pokok produk dilakukan periodical, biasanya setiap akhir bulan;
3. Perhitungan harga pokok per satuan dilakukan setiap akhir periode, misalnya setiap akhir bulan.

B. Perbedaan metode harga pokok proses dengan metode harga pokok pesanan.
Perbedaan kedua metode tersebut terletak pada:
1. Pengumpulan biaya produksi
2. Perhitungan harga pokok produksi per satuan
3. Penggolongan biaya produksi
4. Unsur biaya yang dikelompokkan dalam biaya overhead pabrik.

C. Manfaat informasi harga pokok proses
Informasi harga pokok produksi yang dihasilkan bermanfaat untuk:
1. Menentukan harga jual produk
2. Memantau realisasi biaya produksi
3. Menghitung laba atau rugi periodic
4. Menetukan harga pokok persediaan produk jadi dan produk dalam proses yang disajikan dalam neraca.

I. METODE HARGA POKOK PROSES-PRODUK DIOLAH MELALUI SATU DEPARTEMEN PRODUKSI.
Berikut ini diberikan satu contoh metode harga pokok proses yang diterapkan dalam perusahaan yang mengolah produknya melalui satu departemen produksi tanpa memperhitungkan adanya persediaan produk dalam proses awal.

II. METODE HARGA POKOK PROSES-PRODUK DIOLAH MELALUI LEBIH DARI SATU DEPARTEMEN PRODUKSI
Apabila produk diolah melaui dua departemen produksi atau lebih, maka laporan biaya produksi dibuat per departemen produksi dan perhitungan biaya produksi per satuan produk yang dihasilkan oleh departemen produksi pertama sama caranya dengan perhitungan biaya produksi pada satu departemen produksi.
Perhitungan biaya produksi per satuan produk yang dihasilkan oleh departemen setelah departemen pertama merupakan perhitungan kumulatif. Produk yang dihasilkan oleh departemen kedua dan atau departemen seterusnya merupakan produk jadi dari departemen sebelumnya, maka harga pokok produk yang dihasilkan oleh departemen setelah departemen pertama terdiri dari; biaya produksi yang dibawa dari departemen sebelumnya dan biaya produksi yang ditambahkan dalam departemen tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar